Curhat

Selalu ada saja pertanyaan mengenai jodoh. Yah, berulang kali juga saya ditanya..

Pacar kamu mana?

Kalau pun saya punya, tidak mungkin juga saya umbar-umbar ke publik. Jadi saya cuma sekedar bilang “itu makanan yang dibuat dari timun, kan?” — maaf garing.

Agak risih sebenernya dengan pertanyaan itu. Tapi mungkin mereka juga bingung, umur segini kok gak ada ceritanya lihat saya jalan sama cowok. — mungkin kali ya?

Tenang, orangtua sendiri gak (terlalu) bingung juga. — belum nuntut macem-macem sih tepatnya. Tapi kadang kepikiran juga. Bukan lebih ke arah  pacaran tapi ke arah jodoh ke depannya. Oh! Kalau hanya sekedar teman, saya kenal banyak. Tapi untuk urusan satu itu, kok masih nge-blurr gitu.

Memang banyak diantara mereka yang melontarkan kata-kata manis untuk menarik perhatian. Lalu saya seperti kekenyangan dengan kata-kata manis dan buntutnya eneg denger ocehan seperti itu. Kebanyakan orang suka dengan pujian. Tapi kalau pujian itu terlalu berlebihan juga buat apa? Penilaian itu dapat dari mana? Kenal saya benar-benar saja tidak. Malah dapet pujian dengan hal yang bahkan hal itu juga siapapun pasti bisa melakukan. What an earth

Saya bukan penggila pujian. Karena diantara pujian itu terselip ria.

Nah, soal tipe saya.. Hmm, saya mah gak macem-macem asalkan cukup. Yah, cukup sama tuntutan orang tua. Saya gak terlalu suka saat orang lain berkomentar..

Nanti kalau punya cowok, cowoknya harus begini begitu, punya ini itu, bisa hal ini dan hal itu, lalalala

Sumber tertera

Nah, jodoh itu siapa yang tau kan? Kita cuma bisa usaha. Jodoh itu cerminan diri. Kenapa? Karena wanita diciptakan dari tulang rusuk pria. Pernah gak denger hal ini..

Wah, wajahnya mirip ya.. Jangan-jangan jodoh?!

โคดYah.. Sepertinya benar dia tulang rusuk yang hilang itu.

Atau

Pasangan yang sudah menghabiskan waktu bersama dalam jangka waktu yang cukup lama, akan memiliki kebiasaan juga tidak jauh beda dengan pasangannya. Bahkan lama-kelamaan wajah juga bisa kelihatan sama. (Red. Mirip)

Tapi gak menutup kemungkinan bahwa dia bisa saja lebih baik dari kita. Dan namanya cari jodoh kan agar kita bisa salang melengkapi. Bukan mau enak sendiri.

Manusia diciptakan beragam juga buat saling melengkapi.

Lalu siapa jodoh saya? Saya juga tidak tau. Jadi selama proses ini, saya akan memperbaiki diri. Kalau pengen dapet jodoh yang baik, jadi orang baik dulu. #abaikan

Sumber tertera

Aamiin

Advertisements

Jejak Lama ๐Ÿ‘ฃ๐Ÿ’•

Gambar terkait

sekian lama tak bertegur sapa..
bukan karena ku tak mau.
tapi karena aku menghormatimu ~

โœโœโœ

Aku Tentangmu

Kutemukan sejarahmu
Kutemukan jejakmu
Saat semua sudah berlalu
Berlalu..
Yang hanya meninggalkan sisa
Atau bahkan tanpa sisa Continue reading

HIM 0815 #2

Image result for next chapter

Good evening.. or night~ย ๐ŸŒ™

You have been waiting for the next chapter about Him? Oh, maybe not. It’s just few day after i wrote the part 1. So, tonight i will continue about the story of our conversation today.

Here we go…ย ๐ŸŽถ

๐Ÿ‘‡๐Ÿป๐Ÿ‘‡๐Ÿป๐Ÿ‘‡๐Ÿป

Continue reading

Lagi Lagi soal.. Nikah

Setelah sekian lama tidak menulis.. karena masalah gak ada hati buat ngetik panjang lebar dan browser saya lagi ngajak ribut sampai detik ini.. saya jadi gak tahan buat nulisnya sekarang. (No emoticon for now on)

lovers3

Seperti judul yang saya tulis kali ini juga “Lagi Lagi soal.. Nikah”
Entah apa yang ada dipikiran kalian semua sekarang. Padahal diri sendiri juga mikir — gak sering-sering juga sih. Entah.. ribet sendiri.

Continue reading

Nikah? ๐Ÿ˜ฑ

14597585461_0ac4cd15f3_o.jpg

heeee… saya lelah..

Baru juga masuk kepala dua, masih juga mikir skripsi.. sudah banyak alert yang musti diwaspadai. Mulai dari lingkungan sekitar sampe orang tua sendiri — ampun

2015 kemaren banyak banget yang nikah. Entah kenapa orang jepang juga lagi gencar-gencarnya pengen nikah waktu itu. NF fb saya penuh foto-foto prawed dan wedparty. Bagus banget.. konsepnya itu loh simple. Trus gencar-gencarnya temen sendiri juga nikah. whatttt?!

Sebenarnya wajar saja sih kalau kita mikir tentang nikah, toh juga besok besok bakal ngalami sendiri. Tapi please.. itu masih jauh-jauh hari.. Continue reading