Nikah? 😱

14597585461_0ac4cd15f3_o.jpg

heeee… saya lelah..

Baru juga masuk kepala dua, masih juga mikir skripsi.. sudah banyak alert yang musti diwaspadai. Mulai dari lingkungan sekitar sampe orang tua sendiri — ampun

2015 kemaren banyak banget yang nikah. Entah kenapa orang jepang juga lagi gencar-gencarnya pengen nikah waktu itu. NF fb saya penuh foto-foto prawed dan wedparty. Bagus banget.. konsepnya itu loh simple. Trus gencar-gencarnya temen sendiri juga nikah. whatttt?!

Sebenarnya wajar saja sih kalau kita mikir tentang nikah, toh juga besok besok bakal ngalami sendiri. Tapi please.. itu masih jauh-jauh hari..

pembahasan nikah pun merembet ke orang tua sendiri. My lovely mom.. kayaknya gak sabar .. dan saya semakin gak siap mental. pernah ada suatu percakapan masalah hal itu dengan mom..

saya : mah.. ini cakep ya (nunjukin foto seseorang di hp)

mama : e’em.. siapa itu?

saya : kenalan.. hahaha ganteng gimana gitu, udah kerja pula.. wenak wes

mama : iya tambah ganteng, punya duit sendiri. kamu jangan kayak mamae dulu.. (adalah masalah yg tidak bisa saya ungkap disini)

saya : lah mah.. aku pacar ae ndak punya

mama : ya yang deket gak ada gitu?

saya : temen banyak, yg macem gitu ndak ada.. mama carikan ae wes, aku terima jadi piye?

mama : ndak, milih aja sendiri… cari aja

saya : nah.. aku  males nyarinya ma

mama : ….. (dan beliau pergi ke dapur)

Entah kenapa.. saya paling males dengan urusan pacar-pacaran. Ribet. Mungkin karena sebelum itu saya pernah mendapat pengalaman pahit. Do’i nikah duluan gitu aja dah..

Sejak saat itu, ndak pernah lagi nyoba-nyoba buat suatu hubungan khusus dengan seseorang. ulalaaa~

Saya pikir buat apa. Lagian pacaran itu apa sih? ah.. ini sudah saya bahas di postingan sebelumnya. Buat mimpi saya blur. Muncul ketakutan. Hiiii.. nikah hiiiiii.. apa ituuu.. hiiiii~ alay gak ketulungan

Dan apalah itu saya tidak peduli. Hanya saja.. melihat postingan foto-foto itu.. ada rasa-rasa ingin dan ikutan bahagia meski hanya melihat. Tapi ketakutan tersendiri juga muncul.. yah.. hal-hal setelah prosesi pernikahan itu.. dan selanjutnya.. — oh no!! 😱

Lihat bayi-bayi lucu saya suka.. tapi kalau sampai punya sendiri itu loh yang bikin keringat dingin tiba-tiba muncul—-let me goooo 😭😱

dan becandaan bersama teman pun muncul tahun lalu seperti ini

saya : heee.. entar siapa yang bakal nikah duluan ini? —pertanyaan macam apa ini //maafkan saya

shubchun : yeeek.. emoh aku

saya : Dee.. si dee mungkin, kan januari toh —-just kidding //bawaan dari brodband

hotaru : uyik dong.. kan pas nikahan kakaknya udah di mention soon hahahha

dee : iyo loh.. uyik duluan kan “soon” itu

shubchun : kwkwkwkwk 

uyik : emakku aja gak mikirin… huahahaha —-ketawa macam princes endel

saya : anjir.. ketawamu itu loh. 

dee : sing jodohnya sudah didepan mata rek.. 

dan kompak semua bilang.. Hotaruuuu

hotaru : yo aamiin wes.. tapi anak.e tak suruh kerja dulu

saya & shubchun : titip anak yaaa..kita emoh bikin sendiri

dee : trus suamimu disuruh begitu sama hotaru??

uyik : nah iyo loh.. 

saya : tak kasih bibit.e ae.. nitip tempat tok wkwkwkwk ya chub —- sadis tenan

shubchun : aku tak bayi tabung ae, aku ndak mau bikin hiii ngeriiii —trus apa bedane? 

hotaru : ngawur rekk.. ckckck.. 

Huahahah.. pembicaraan macam apa ini?? —- abaikan

Pas diajak mama ke pernikahan kenalan beliau, saya antara mau dan tidak mau, pertama karena saya paling malas dandan apalagi ke acara resmi macam pernikahan, kedua pasti bakalan ramai banget .. Terjadilah yang namanya saingan dengan adik saya siapa yang bakal tinggal di rumah?? jeng jeng jeng. Saya jelas pilih dirumah saja.. tapi buntutnya adek saya ndak mau gegara acara itu bersebelahan dengan rumah teman sekolahnya — so whattt?? 😤. ciat ciat ciat… alhasil saya ndak tega kalau mama pergi sendiri—bapak saya lagi keluar kota.

Acara rias merias diri pun dimulai. Mama bilang pingin banget dateng cepet-cepet buat lihat upacara pedang pora.. dan karena rias merias justru memakan waktu lebih lama, kami jadi tidak bisa melihat hal tersebut.. yah.. sudahlah 😅 toh mama juga sudah pernah lihat di pernikahan saudara sebelumnya.

Mama memang orang yang perfeksionis dan beliau cantik banget meski sudah tidak muda lagi. Kalau urusan make up—ampun, saya kalah 😓 saya mah suka pinjem make up mama dan alhasil tangan beliau yang menyulap wajah saya.

Beliau memberi saya petuah..

” kamu boleh sama siapa aja, mama ndak ngelarang kamu pacaran.. mama ndak ngekang kamu dan adekmu, cuma satu syarat.. harus islam dan bisa memimpin kamu, intinya berpikir dewasa. Kamu sudah besar, kamu harus bisa jaga diri dan kehormatanmu.. “

” gak munafik, kita juga sekarang hidup di jaman yang serba menggunakan uang…”

Intinya berfikir logis itu penting — tambah beliau.

Hmm…mama the best!! 😘👍💖

Lucunya waktu kita berdua jalan-jalan dan disana kita lihat ada beberapa pasang suami istri yang lagi main sama anaknya.. mungkin sekitaran 2-3 tahun .. ya ampun lucu dah.. dan beliau nyeletuk..

mama : ta.. ta.. liaten itu (nunjuk ke arah si anak) 67965-cute-baby.jpg

saya : kenapa mah?

mama : lucu ya anak.e (sumringah gitu)

saya : iya lucu mah.. (angguk-anggukin kepala) kenapa ma? pengen?

mama : ya pengen

saya : bikin adek lagi gih ma

mama : kalo bisa yo pingin.. nunggu kamu ae wes 

saya : (tetterettetet) lah.. ambil aja itu anaknya mah, bawa pulang.. //kabur dari pernyataan mama

mama : hahahah ngawur..

Becandaan itu belum sampai saya masukin hati.. mama sabar aja.. akan tiba hal itu.. suatu hari nanti.. tapi ndak dekat-dekat ini juga. Pasangan saja saya masih blur… //nundung di pojokan kamar 😂😂

*gambar hanya ilustrasi
Advertisements

2 thoughts on “Nikah? 😱

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s